Saya Akan Mati untuk PSG - Ramos Dalam Emosi Setelah Real Madrid Bermain Imbang di Liga Champions

Sepak Bola —Selasa, 14 Dec 2021 11:37
    Bagikan  
Saya Akan Mati untuk PSG - Ramos Dalam Emosi Setelah Real Madrid Bermain Imbang di Liga Champions
image Instagram | sergioramos

DEPOSTMALANG- Sergio Ramos mengatakan dia "akan mati" untuk Paris Saint-Germain ketika mereka menghadapi Real Madrid di babak 16 besar Liga Champions.

Bek tengah Spanyol itu ditanya tentang emosinya saat menarik mantan klubnya di Eropa, dan dia tidak meragukan kesetiaannya.

Ramos hanya berhasil bermain dalam satu pertandingan tahun ini untuk PSG di tengah cedera otot yang berkepanjangan, tetapi ia berharap bisa bermain di musim semi untuk pertandingan dua leg yang penting itu.

Ramos hampir bermain melawan Manchester United alih-alih Real Madrid, tetapi PSG ditarik kembali melawan tim Spanyol dalam pergantian peristiwa yang emosional baginya.

Baca juga: Sterling bergabung dengan 100 klub dan kembali ke performa terbaiknya

“Anda tahu kasih sayang dan cinta yang saya miliki untuk Real Madrid,” kata Ramos. "Sekarang giliran saya untuk membela PSG dan saya akan melakukan segala kemungkinan untuk melakukannya. Ini adalah tim yang bertaruh pada saya. Saya akan mati untuk PSG."

“Saya ingin tidak melakukan konfrontasi itu dengan Real Madrid, tetapi kembali ke Santiago Bernabeu adalah hal yang menggembirakan [karena] saya tidak dapat memiliki perpisahan yang nyata karena pembatasan Covid.”

Ramos juga mengungkapkan bahwa ia mengalami "berjam-jam kegelapan dan kesepian" pada awal waktunya di Paris Saint-Germain karena cedera betis membuatnya tidak dapat tampil dalam pertandingan hingga 28 November. Sejak itu ia kembali absen karena masalah otot dengannya. status bergerak maju tidak pasti.

Baca juga: Tatapan Maut dan Sweet Caroline: Bagaimana Gerrard Membuktikan Dirinya Sebagai Manajer Liverpool Dalam Proses

"Itu sulit, berbeda dari apa yang saya alami dalam karir saya," katanya. "Cedera [jarang seperti ini]. Merasa seperti pemain lagi adalah hal yang penting. Berjam-jam kegelapan, kesepian, tetapi itu telah membantu saya mengatasi tantangan. Ini telah membantu saya untuk mengetahui siapa yang benar-benar ada dan siapa yang benar-benar ada di sana. tidak. Akan ada Ramos untuk sementara waktu. Keluarga sudah beradaptasi dengan baik. Saya tersenyum lagi memikirkan berkompetisi lagi."

Mengapa Ramos meninggalkan Real Madrid?

Bek berusia 35 tahun itu adalah ikon Real Madrid, namun kontraknya berakhir Juni lalu dan perpanjangan tidak dapat disepakati.

PSG membuat tawaran kontrak yang cukup dan Ramos mengambil kesempatan bermain untuk tim paling menonjol Prancis.

Namun, cintanya pada Real Madrid jelas tetap kuat. -23

Baca juga: Cedera Benzema: Berapa lama bintang Real Madrid akan absen & pertandingan apa yang akan dia lewatkan?

Editor: Reza
    Bagikan  

Berita Terkait